13 Syarat Utama Agar Blog Diterima Google AdSense

13 Syarat Utama Agar Blog Diterima AdSense - Meskipun banyak orang-orang yang menggeluti dunia blogger hanya untuk sekedar hobi saja, namun tidak menutup kemungkinan tujuan seseorang menjadi seorang blogger adalah ingin mendapatkan penghasilan tambahan. Dan untuk bisa mendapatkan uang dari blog ternyata juga tidaklah mudah. Blog harus terlebih dahulu didaftarkan melalui Google AdSense.

Ada banyak sekali masalah yang sering dihadapi oleh orang-orang saat mendaftarkan blognya ke Google AdSense dan biasanya berakhir dengan penolakan. Sebenarnya masalah tersebut sangalah mudah untuk dipecahkan. Dan bagi Anda semua yang ingin blognya mudah diterima Google AdSense, yuk simak dulu langkah-langkah di bawah ini:

13 Syarat Utama Agar Blog Diterima Google AdSense


13 Syarat Utama Agar Blog Diterima Google AdSense


Pertama, mari kita mulai dengan persyaratan resmi. Anda dapat menemukannya di pusat bantuan Google di sini, meskipun beberapa informasi akan tersebar di halaman lain dan mungkin lebih sulit untuk dilacak. Itu sebabnya Anda meminta saya untuk melakukan kerja keras untuk Anda.

1. Anda Harus Berusia Di Atas 18 Tahun

Ini sangat sederhana. Menurut syarat dan ketentuan Google, yang hampir tidak pernah dibaca oleh siapa pun dalam sejarah planet ini, agar memenuhi syarat untuk menggunakan AdSense, Anda harus berusia di atas 18 tahun.

Ini menjengkelkan bagi mereka yang berusia 16 tahun sebelum waktunya yang membuat situs populer dan tidak memiliki cara untuk memonetisasinya, saya kira? Terus terang, jika Anda membuat situs yang cukup bagus untuk dimonetisasi, Anda dapat menggunakan informasi orang tua Anda untuk mendaftarkan akun sampai Anda cukup umur untuk mendapatkan akun Anda sendiri. Ini tidak akan menjadi masalah bagi sebagian besar dari Anda yang membaca ini, jadi saya tidak akan menulis lebih banyak tentangnya. Hanya bertambah tua!

2. Anda Harus Memiliki dan Mengontrol Situs Anda

Secara umum Anda setidaknya harus memiliki kendali atas konten di situs Anda. Jika Anda memublikasikan konten yang bukan milik Anda, Anda akan melanggar persyaratan layanan Google dan kemungkinan pelanggaran hak cipta.

Ada beberapa pengecualian untuk ini. Misalnya, jika Anda adalah situs yang memiliki hak sindikasi untuk memublikasikan ulang konten dari sumber lain tertentu, Anda masih dapat memonetisasi konten tersebut.

Sejauh "mengontrol" situs Anda, itu terutama berarti Anda memerlukan akses ke kode sumber situs Anda. AdSense tidak berfungsi jika Anda tidak dapat menambahkan kode iklan ke situs, bukan? Ini, juga, memiliki beberapa pengecualian. Misalnya, situs seperti HubPages memungkinkan pengguna yang menulis untuk situs tersebut untuk menambahkan kode mereka sendiri dan menampilkan iklan secara bergiliran antara kode mereka sendiri dan penulis pada konten orang tersebut. Sebaliknya, Anda dapat mendaftar ke AdSense untuk YouTube dan memonetisasi akun YouTube tanpa harus dipusingkan dengan kode, karena sudah ada di sana.

3. Situs Anda Harus Memiliki Konten Unik dan Menarik

Yang ini, dan yang berikutnya, terkunci di sub-halaman yang disebut “pastikan halaman situs Anda siap untuk AdSense.” Pada dasarnya ini adalah aturan lain tentang bagaimana situs Anda harus memiliki konten yang layak untuk dimonetisasi. Jika Google menemukan situs Anda hanya penuh dengan halaman tipis, konten curian atau coretan, konten yang tidak masuk akal, atau konten yang tidak memberikan nilai bagi pembaca, mereka mungkin akan menolak aplikasi Anda.

Ini adalah beberapa hal SEO yang cukup umum, jujur. Selama Anda menulis konten Anda sendiri dan ditujukan pada sesuatu yang benar-benar diinginkan orang, Anda mungkin baik-baik saja. Barnya cukup rendah. Ini sebagian besar hanya dimaksudkan untuk memotong situs spam, PBN, pencuri konten, dan situs sejenis lainnya.

4. Situs Anda Harus Memiliki Navigasi yang Jelas

Navigasi penting bagi pengguna untuk mengetahui jalan mereka di sekitar situs Anda, dan Google perlu meminta tim mereka meninjau situs, jadi jika tim tersebut tidak dapat menavigasi, Anda tidak dapat memperoleh persetujuan.

Inilah yang menurut Google harus dimiliki situs Anda:
  • Menu atau bilah navigasi yang mudah diakses.
  • Elemen bilah menu Anda yang berbaris dengan benar.
  • Teks di bilah Anda yang mudah dibaca.
  • Elemen, tarik-turun, dan tautan yang semuanya berfungsi dengan baik.

Google tidak menerapkan desain web "standar" yang Anda lihat di mana-mana akhir-akhir ini, tentu saja. Anda dapat menggunakan sidebar, sidebar terbalik, atau bahkan footer yang mengarahkan navigasi Anda jika Anda benar-benar menginginkannya, asalkan jelas dan fungsional. Pengguna mungkin tidak menyukainya. Juga, perlu diingat bahwa ini, seperti kebanyakan kebijakan Google, berlaku untuk versi desktop dan seluler situs.

5. Anda tidak boleh mengedarkan lalu lintas palsu

Ini adalah kebijakan besar, mungkin salah satu kebijakan AdSense terbesar di luar sana, tetapi juga bukan sesuatu yang dapat Anda uji atau tentukan sebelum mendapatkan persetujuan untuk program tersebut. Alih-alih menyebabkan Anda ditolak, kemungkinan besar Anda akan diblokir dari program nanti.

Seperti yang dikatakan Google:

“Klik pada iklan Google harus berasal dari minat pengguna yang tulus. Metode apa pun yang secara artifisial menghasilkan klik atau tayangan pada iklan Google Anda sangat dilarang. Metode terlarang ini mencakup, namun tidak terbatas pada, klik atau tayangan manual berulang, alat penghasil klik dan tayangan otomatis, serta penggunaan robot atau perangkat lunak yang menipu. Harap perhatikan bahwa mengklik iklan Anda sendiri untuk alasan apa pun dilarang.”

Google akan mengambil sampel lalu lintas dan klik Anda, dan jika mereka menemukan indikasi bahwa Anda merujuk klik atau tayangan palsu ke iklan AdSense Anda, mereka tidak akan ragu untuk melarang Anda.

6. Konten Anda Harus Mematuhi Kebijakan Konten Google

Google memiliki banyak batasan pada jenis konten yang boleh ada di situs yang mereka monetisasi. Situs Anda tidak boleh berisi hal-hal seperti konten dewasa, pornografi, konten kejutan, ancaman, kata-kata kotor yang berlebihan, konten peretasan, malware, konten narkoba, penjualan senjata, dan sebagainya.

Sebenarnya ada lebih banyak dari apa yang baru saja saya tulis di sini. Anda dapat membaca seluruh bagian tentang kebijakan konten di sini. Untuk sebagian besar, itu "segala sesuatu yang cabul, ilegal, dewasa, kekerasan, kebencian, atau merusak" tidak diperbolehkan. Pastikan situs Anda mematuhi semua aturan mereka sebelum Anda mendaftar.

7. Anda Tidak Dapat Mengedarkan Konten Berhak Cipta

Semua konten yang Anda tampilkan di situs Anda, mulai dari gambar, teks, hingga video, harus merupakan sesuatu yang boleh Anda gunakan atau bagikan sesuai dengan undang-undang hak cipta.

Misalnya, halaman Anda harus berisi tulisan blog yang Anda buat sendiri, gambar yang Anda buat sendiri, logo yang Anda bayarkan untuk dibuatkan untuk Anda, dan elemen serupa lainnya.

Sebaliknya, laman Anda tidak boleh menyertakan konten yang dicuri dari laman lain, gambar yang diambil dari penelusuran gambar Google tanpa lisensi untuk menggunakannya, atau video yang dibuat orang lain yang Anda tampilkan sebagai milik Anda.

Dalam beberapa kasus, Anda dapat menggunakan konten yang tidak Anda buat secara legal. Misalnya, menyematkan pos media sosial publik atau video YouTube – selama Anda tidak mengklaim bahwa Anda membuatnya padahal tidak – tidak apa-apa. Anda mungkin juga diharapkan untuk menambahkan konten unik di sekitarnya untuk menambah nilai. Gambar yang tidak Anda buat dapat digunakan selama Anda memiliki lisensi untuk menggunakannya, seperti dari situs stok foto.

Hak cipta adalah badan hukum yang besar dan rumit, jadi sebaiknya berhati-hatilah di sini.

8. Anda Harus Menggunakan Bahasa yang Didukung

Sayangnya, Google tidak mendukung setiap bahasa di dunia untuk AdSense. Mereka ingin memastikan bahwa mereka menampilkan iklan yang dapat dibaca oleh orang-orang yang melihat iklan tersebut. Situs Anda dapat dwibahasa dengan konten dalam bahasa yang tidak didukung, selama sebagian besar konten di situs menggunakan bahasa yang didukung.

Bahasa yang didukung pada saat penulisan ini – Anda dapat memeriksa di sini – adalah:

Arab, Bengali, Bulgaria, Catalan, Cina (Baik yang disederhanakan maupun tradisional), Kroasia, Ceko, Denmark, Belanda, Inggris, Estonia, Filipina, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Ibrani, Hindi, Hongaria, Indonesia, Italia, Jepang, Korea, Latvia, Lithuania, Melayu, Marathi, Norwegia, Polandia, Portugis, Rumania, Rusia, Serbia, Slovakia, Slovenia, Spanyol (baik tradisional maupun Amerika Latin), Swedia, Tamil, Telugu, Thailand, Turki, Ukraina, Urdu, dan Orang Vietnam.

Perhatikan bahwa beberapa bahasa tersebut didukung untuk iklan bergambar AdSense, tetapi tidak didukung di dasbor AdSense. Selain itu, Google dapat memperkenalkan dukungan untuk bahasa lain kapan saja.

9. Situs Anda Tidak Harus Memiliki Pengalaman yang Menyalahgunakan

Situs dengan "pengalaman yang menyesatkan" adalah situs dengan serangkaian praktik manipulatif, berbahaya, salah, atau menyesatkan yang telah ditentukan oleh Google.

Ini adalah:
  • Elemen halaman yang menyerupai aplikasi obrolan, peringatan sistem, atau kotak dialog lain yang ingin diklik pengguna.
  • Area halaman yang dapat diklik ketika tidak ada yang menunjukkan bahwa itu seharusnya.
  • Tombol yang menyesatkan, seperti panah “halaman berikutnya” yang mengarah ke halaman arahan.
  • Skrip yang memanipulasi riwayat browser untuk mencegah penggunaan tombol "kembali".
  • Apa pun yang menggunakan rekayasa sosial atau phishing untuk mencuri informasi.
  • Elemen yang membuatnya terlihat seperti pengguna sedang mengklik untuk memanipulasi pengguna agar mengklik.
  • Malware dalam bentuk apa pun ada di situs.

Pada dasarnya, apa pun yang membuat halaman terlihat seperti mencoba menipu pengguna, mencuri informasi, mengirimkan malware, atau melakukan semacam penipuan dilarang.

Persyaratan Kelayakan AdSense Tidak Resmi
Beberapa persyaratan terakhir tidak disebutkan di mana pun dalam dokumentasi Google, tetapi mereka dapat menjadi alasan mengapa situs Anda ditolak saat Anda melamar, atau mungkin menjadi alasan mengapa Anda diterima tetapi tidak mendapatkan banyak hal dari program. Sebaiknya centang kotak ini sebelum Anda mencoba melamar, untuk mendapatkan pengalaman terbaik.

10. Anda Harus Memiliki Halaman Teknis

Google tidak benar-benar mengatakan ini di mana pun, tetapi sebuah halaman kemungkinan besar akan ditolak dari program jika tidak memiliki halaman teknis yang membangun kepercayaan pada suatu merek. Halaman teknis, dalam hal ini, adalah Tiga Halaman Besar: halaman Kebijakan Privasi, halaman Tentang Kami, dan halaman Hubungi Kami.

Sekarang, ini tidak harus semua halaman terpisah. Biasanya merupakan ide yang baik untuk memisahkan kebijakan privasi ke halaman lain jika rumit, tetapi pengungkapan sederhana "kami tidak memanen informasi apa pun" sudah cukup dalam beberapa kasus. Demikian juga, halaman Tentang Kami dan Kontak seringkali merupakan halaman yang sama.

Kehadiran halaman Tentang membantu pengguna percaya bahwa Anda adalah yang Anda klaim, dan bahwa ada beberapa tingkat legitimasi di balik merek Anda. Demikian pula, halaman kontak dengan informasi seperti alamat dan nomor telepon membuat Anda lebih dapat dipercaya daripada merek yang tidak dapat dihubungi.

11. Situs Anda Harus Berusia Setidaknya Enam Bulan

Ini adalah kebijakan "tidak tertulis" lainnya yang sebenarnya bukan kebijakan, tetapi dapat memengaruhi sejumlah besar pelamar.

Pada dasarnya, ketika AdSense pertama kali diluncurkan, mudah untuk mendaftar dan mendapatkan persetujuan. Akhirnya, Google menyadari bahwa mereka memiliki masalah dengan banyak situs baru berkualitas rendah yang menghabiskan banyak uang, jadi mereka mulai meningkatkan standar mereka. Hampir setiap aturan di atas adalah sesuatu yang mereka temui dan harus dilarang.

Salah satu cara Google mencegah beberapa tingkat penyalahgunaan di situs mereka adalah dengan membatasi siapa yang dapat disetujui. Khususnya, jika halaman lebih muda dari enam bulan – seperti jika Anda baru saja membuat situs minggu lalu – Anda mungkin merasa lebih sulit untuk mendapatkan persetujuan.

Ini tidak berlaku sepanjang waktu. Jika Anda pernah memiliki situs yang sukses di masa lalu, Google dapat mengizinkan domain baru. Selain itu, aturan ini mungkin tidak berlaku untuk Amerika Serikat dan negara-negara Inggris lainnya. Kenapa tidak?

Situs baru kemungkinan memiliki lalu lintas yang sangat sedikit, yang berarti akan menghasilkan sedikit uang. Mencoba membuat situs baru, memonetisasinya dengan cepat, dan membuangnya saat diblokir tidak akan menghasilkan banyak uang bagi siapa pun untuk hidup di AS. Di sisi lain, di negara seperti Bangladesh atau Pakistan, di mana biaya hidup jauh lebih rendah, pelecehan semacam ini mungkin jauh lebih menguntungkan. Dengan demikian, Google cenderung memiliki masa tunggu untuk situs baru yang berbasis di area tersebut.

12. Anda Membutuhkan Lalu Lintas yang Cukup

Google tidak serta merta menolak situs karena tidak memiliki lalu lintas yang cukup, meskipun mungkin. Namun, jika Anda tidak memiliki lalu lintas yang cukup, Anda tidak akan menghasilkan cukup uang bahkan untuk menguangkan. Berapa banyak lalu lintas yang Anda butuhkan untuk menghasilkan jumlah uang yang masuk akal? Itu pembahasannya sendiri.

13Menggunakan Domain TLD Untuk Non Hosted

Syarat utama agar blog diterima AdSense Non Hosted yaitu blog harus menggunakan domain TLD. Mengapa blog harus menggunakan domain TLD? Hal ini dilakukan agar pihak Google AdSense dapat mempercayakan para pengiklan untuk mengiklankan produknya di blog Anda.

Google AdSense sangat menginginkan agar para penggunanya dapat memiliki identitas dan juga ciri khas yang dapat dengan mudah dikenali oleh orang-orang, terutama bagi para pengiklan. Dan agar ciri khas tersebut dapat dengan mudah dikenali, haruslah menggunakan domain TLD. Itulah sebabnya mengapa domain TLD sangat berpengaruh besar terhadap sebuah blog.

Ada banyak sekali jenis domain TLD yang beredar di pasaran. Meskipun ada juga para blogger yang diterima AdSense dengan tidak menggunakan domain TLD, namun itu semua hanyalah faktor keberuntungan saja. Bisa jadi karena visitor blog mereka sangat banyak, konten mereka sangat responsive terhadap pembaca, tampilan blog mereka sangat menarik, dan yang lain sebagainya.

Namun bagi Anda yang visitornya masih sedikit, konten yang dibuat juga belum sempurna, dan tampilan blog Anda masih kurang menarik, maka Anda harus menggunakan domain TLD agar blog Anda mudah diterima AdSense. Karena pihak Google AdSense akan mereview lebih dahulu blog yang menggunakan domain TLD.

Setelah blog Anda nantinya diterima AdSense barulah Anda memperbaiki semuanya. Mengapa harus setelah diterima AdSense terlebih dahulu baru Anda memperbaiki semuanya? Hal ini disebabkan agar semangat Anda untuk mendapatkan uang dari blog bisa semakin bertambah setelah blog Anda diterima AdSense. Itulah sekilas ulasan tentang Syarat Utama Agar Blog Diterima AdSense. Semoga Bermanfaat!

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak